Mengatasi Penurunan Akselerasi Mobil Diesel

Bicara mesin diesel dan mesin bensin, ada perbedaan karakteristik. Perbedaan tersebut terutama pada sistem pengapian. Mesin diesel menggunakan prinsip auto-ignition (terbakar sendiri), sedangkan mesin besin menggunakan prinsip spark-ignition (pembakaran yang dipicu oleh percikan api pada busi).

Karena perbedaan itu, seringkali mesin diesel (solar) mengalami penurunan akselarasi dibandingkan dengan mesin bensin. Ini bisa disebabkan solar bercampur air dan kotoran. Akibatnya, pembakaran tidak sempurna sehingga mobil tersendat-sendat.

Endapan air dan kotoran yang terjadi di dalam saringan solar harus diperhatikan. Bila endapan sudah terlalu banyak dapat terbawa masuk ke sistem saluran bahan bakar sehingga pompa dan nosel injector mudah berkarat serta aus. Untuk mengatasinya sangat mudah, yaitu dengan membuang kandungan air yang sudah mencapai ambang batas melalui water sedimenter. Caranya sebagai berikut:

1. Lakukan pemeriksaan rutin kandungan air, sebaiknya dilakukan setiap 5.000 km. Jika kurang dari batas itu, indikator sedimenter pada dasbor akan menyala.
2. Cara membuangnya kendurkan baut plastik di sebelah pompa tangan atau tepatnya di samping atas mesin. Buka baut plastik tadi seperlunya sampai cairan solar bercampur air menetes keluar.
3. Tekan pompa pembuangan dengan tangan ke atas dan ke bawah. Sambil memompa perhatikan cairan yang keluar dari sedimen, pertama kotoran lalu air.
4. Tadahlah buangan solar di baki penampung supaya tidak tercecer ke mobil. Karena jika tumpah, solar bisa membuat karet-karet/bushing jadi melar dan mengeras.
5. Setelah isi water sedimenter habis, putar tuas pompa melawan arah jarum jam untuk membuka kancing pompa agar kandungan air yang tersisa bisa keluar semua.
6. Kemudian tarik tuas pompa dan lakukan pemompaan secara teratur untuk membuang solar dan kotoran. Lakukan beberapa kali sampai benar-benar habis. Jika sudah yakin endapan telah habis semua kembalikan pompa ke posisi semula dan kunci kembali dengan memutar searah jarum jam. n sya/berbagai sumber

One thought on “Mengatasi Penurunan Akselerasi Mobil Diesel”

Leave a Reply

Your email address will not be published.